Proyek Perpustakaan Keluarga – Wahid & Ida Family Library

Ketika kami nanti tak mampu mewariskan harta yang berlimpah, semoga buku-buku ini akan menjadi warisan paling berharga bagimu, Anakku..

Perpustakaan Keluarga Wahid&Ida Family LibraryBuku, barangkali bukan hal istimewa bagi kita. Beli, Baca, Simpan. Begitulah perjalanan sebuah buku. Dan suatu saat ketika kita membutuhkan buku itu, entah siapa yang menyimpannya.

Saya dan istri saya mempunyai hobi yang sama, membaca. Belum sampai tahap tergila-gila sih.. hehe.. Dan dalam satu bulan belum tentu kami membeli buku, jadi buku kami jumlahnya tidak sampai ratusan. Namun buku yang sedikit ini sangat berharga bagi kami, karena itu sudah kami niatkan untuk menjadi warisan bagi anak cucu kami.

Jika dalam satu tahun kami membeli buku 20, maka dalam 30 tahun sisa hidup kami, kami insyaallah bisa memiliki 600 buku untuk anak kami kelak. Bagaimana jika kami bisa membeli 30 buku setahun, wow.. maka ketika umur kami menginjak 60, kami akan punya 1000 buku. Jika dinilai dengan uang, sungguh buku itu mungkin tidak ada lagi harganya, namun ilmunya (meskipun hanya sebuah novel) akan sangat begitu berharga.

Buku yang berceceran

Sejak dulu saya senang membeli dan membaca buku, sampai-sampai saya harus membayar cukup banyak waktu pindahan dari Balikpapan karena bagasi pesawat saya lebih dari 20 kg. Saya masih ingat waktu itu saya bawa 4 kerdus dan 2 tas, itupun sebagian barang-barang saya sudah saya pulangkan sebelum pindahan. Jangan dikira 4 kerdus itu buku semua, campur-campur.. namun tetap saja buku saya lumayan banyak. Dan pantang bagi saya untuk membuang buku.

Setelah pindah ke Jakarta, buku-buku itu masih saya simpan  di rumah bapak ibuk saya di Jogja. Ada beberapa yang hilang karena dipinjam, dan sedihnya ada beberapa yang tidak kembali..

Dan mulai saat ini kami akan mengumpulkan kembali buku-buku saya dan istri saya yang berserakan, ada yang di Semin, ada yang di Ponjong, ada yang di Klaten, ada yang masih dipinjem, dan yang entah dimana..

Logo
Persiapan awal yang kami lakukan adalah membuat logo dan nama untuk perpustakaan keluarga. Sumpah, saya itu gak bisa design, jadi daripada pusing dan gak selesai-selesai, saya nyari logo di internet saja. Maaf kalau nyontek. Toh masalah logo nanti bisa diubah kalau dapat ide yang lebih bagus.Lantas, untuk nama kami sepakat Wahid & Ida Family Library. Tinggal pesen stempel saja.. hehe.. note : tinta stempel harus warna biru karena saya suka warna biru.

Tempat

Berhubung saya belum tahu sampai kapan kami akan hidup nomaden dan di rumah kontrakan kecil ini kami gak punya rak buku, akhirnya kami sepakat memanfaatkan container (kotak plastik yang banyak dijual di supermarket). Kenapa container? Karena rumah kami trocoh, dan bahaya kalau buku-buku sampai basah.
Kelak, ketika kami sudah punya rumah sendiri di Jogja, kami akan buat ruangan khusus sebagai perpustakaan.

Inilah langkah kecil kami untuk mewariskan ilmu kepada generasi kami selanjutnya..

#Keluarga#Perpustakaan

Comments

  1. daris - April 11, 2012 @ 02:44

    saya juga mo bikin daris n wife library ahhh

    • Jauhari - April 12, 2012 @ 09:46

      Keren.. saya setuju

      • wahidhasan - April 12, 2012 @ 12:23

        Maturnuwun sanget pak Jauhari.. Saya hanya ingin mewariskan yg baik-baik saja kepada anak cucu..

  2. Jauhari - April 12, 2012 @ 09:45

    Impian yang KEREN

  3. suroto - April 13, 2012 @ 09:30

    artikelnya bagus………………
    rumah buku

  4. antyo - April 20, 2012 @ 12:40

    Saya suka posting ini. Sangat ilhami.
    Saya juga oake stempel ex-libris, niru bapak saya. 🙂
    Stempel sejak kukiah sampai sekarang ya sudah gonta-ganti. Tapi yang terakhir ini awet, sudah 11 tahun. 🙂

    • wahidhasan - April 24, 2012 @ 01:32

      Terima kasih paman tyo.. Wah senang sekali blog saya dikunjungi paman tyo. Salam kenal paman..

  5. Syahran - April 21, 2012 @ 01:19

    Saya sudah punya banyak buku-buku, sejak tahun 1983 saya kumpulkan bulan demi bulan dan sekarang jumlahnya sudah lumayan. Sejak dulu saya berkeinginan untuk mengadministrasikannya dengan aplikasi perpustakaan, agar apabila kita memerlukan untuk dibaca kembali mudah mencarinya. Barangkali ada yg bisa bantu membuatkan program database sederhana. Terima kasih.

    • wahidhasan - April 24, 2012 @ 01:38

      Terima kasih pak syahran sdh berkunjung..Kalau aplikasi perpustakaan byk pak yg freeware, coba cari di softpedia.com atau freewarefiles.com. Kalau saya sementara ini hanya saya tulis di excel saja, yg penting kedata dulu Judul, pengarang, tahun, penerbit, dsb. Nuwun.

  6. geka - May 6, 2012 @ 04:43

    wah keren tu ms… apa lagi klo sbulan 30 buku… bisa kalah tu perpus UI… smangat bro…
    lah kok g bs d publish sich… katany kpendekan emang hrs brp paragraph dulu??

    • wahidhasan - May 6, 2012 @ 05:19

      Nuwun om.. gak bs dipublish piye om? Di blogku, komen yg muncul hrs pake persetujuanku dl om..

  7. Seruni - May 9, 2012 @ 04:07

    top markotop bwt mbak Id n Om Wahid .. sukses yaw.. besuk gek buka cabang di Ponjong ya.. soale dimana2 PS, game OL.. 🙁

Leave a Reply