Lembur Internetan Demi Linux

Whahaha… beginilah orang kalo udah mulai kecanduan Internet (wah kyk narkoba aja..). Rasanya gelisah kalo sehari aja gak Online (Kalo istilahnya Windows Versi Indonesia : Daring, dalam jaringan). Dan semoga saja kegemaranku berinternet bukan karena kecanduan, tapi karena kebutuhan…
Ceritanya begini..sejak beberapa waktu yang lalu, saya penasaran banget sama yang namanya Linux. Sistem Operasi Open Source yang kata orang susah, ribet dsb yang susah2. Tapi entah kenapa kok rasanya hal itu malah semakin membuat saya tertarik dengan mbak Linux (Begitu saya memanggilnya biar kelihatan lebih menarik)..
Sebenarnya saya sudah tertarik dengan mbak Linux mulai SMA, waktu itu cuma sering baca2 artikel di majalah. Tepatnya InfoLinux bekas yang saya beli cuma 10 ribu rupiah. Untungnya saya ketemu Mas Kris (Duta Komp), dia cerita kalo dia punya Mandrake 9. Nah tanpa pikir panjang saya bawa CPU pentium III saya ke tempatnya Mas Kris dan diinstall Mandrake 9. Namun, apa boleh dikata, berhubung bekal Ilmunya belum cukup, saya dibuat pusing dengan maslah seting printer (waktu itu printer saya malah gak bisa ngeprint hitam, tapi abu2). Selain itu saya bermasalah juga dengan Sound card, gak bisa ke detect bos.Emang Install driver di Linux gak semudah di Windows yang tinggal klik, selesai. Dan untuk sementara saya putus asa untuk beberapa waktu.
Saat kuliah, muncul lagi keinginan untuk mempelajari Linux. Nah saya nyobain lagi Linux Red Hat 9, saya berhasil Install, tapi lambat banget. Dan satu lagi yang membuat saya jadi enggan, ternyata Red Hat tidak mendukung file MP3. So? Delete Partition + FDISK/MBR. Habis sudah, dan kembali ke Windows 98 lagi… wah susah tenan jebule…
One day, aku di kotagede ketemu Mas Fitri, dia cerita kalo punya byk CD Ubuntu (Dulu aku gak tau babar blas apa maksudnya ubuntu, tapi saya sudah sedikit tau tentang Gnome dan KDE). Nah.. waktu itu masih Ubuntu 5.04. Masih 2 Cd, satu installer dan yang satu lagi versi Live CD. Dan saya mulai bersemangat lagi nyoba2 install di komputer saya. Dan berhasil. Namun berhubung waktu itu masih music oriented, saya jadi enggan lagi. Akhirnya lama saya mencari kesana kemari mencari distro Linux yang cocok buat saya dan mudah. Saya mulai mengumpulkan distro-distro plus info-info tentang distro itu. Ada lumayan banyak juga, antara lain :
1. PC Linux OS .Ini tampilannya bagus banget, bahkan menurut saya lebih bagus ketimbang windows XP. Bersih dan menarik.
2. Puppy Linux. Wow… imut.. lambanya Gug Gug (Anjrit). Ringan banget, lha wong cuma 50 MB, dan sederhana.
3. Knoppix. Ini aku pertama dapet tahun 2003. wah hebat, gak perlu diinstall, langsung dari CD. Tampilannya biru, indah tapi berhubung saya masih buta dengan perintah tulis, akhirnya saya menyerah juga.
4. Freespire. Tampilannya mirip windows. Mudah pakai. Cuma saya jadi males karena dia gak bisa ngenali soundcard di Laptop saya.
5. Pacer Linux. Ini Linux keluaran dari Acer. Produsen PC dan Laptop itu lho… Bagus sih, tapi saya gak terlalu suka dengan taskbanya, bosen, mirip windows. Dan entah kenapa kok saya kesulitan setting buat internetnya. Padahal itu turunannya Knoppix. Dan waktu saya instal di Laptop saya (dual boot), Pacer tidak mendeteksi adanya OS Windows XP SP2 yang sudah ada. Jadi MBR nya ketutup dan tidak muncul di Grub.
6. SimpleMEPIS. Bagus sih, desktopnya agak santai, ada aquariumya lagi.. Tapi ternyata karena kebodohan dan tidak berani mengambil resiko, saya tidak berhasil nyetting display biar bisa 1024x sekian (maklum, saya pake komputer kantor buat percobaan)
7. Ubuntu. Ini linux yang palinhg manusiawi, bagaimana tidak, slogannya aja Linux for Human Being. Tampilan orange menarik, desktop interfacenya pake Gnome. Ringan. Aplikasi cukup lengkap, tapi karena hak cipta, tidak mendukung format MP3. (dan saat menulis ini, saya sedang download Ubuntu 6.10, dan kayaknya bakalan semaleman neh..)
8. Kubuntu. Ini saudara kandungnya Ubuntu, cuma kalo yang ini pake KDE. Saya sempat bahagia, saya berhasil install di Laptop dan di Grub keliatan Micrst. windows XP. Artinya bisa deteksi kalo ada OS lain di Laptop. Nah pada siatu hari aku bawa ke Warnet WiFi, eh ternyata Kubuntu tdk mengenali Hardware saya… pening… nyesel, padahal tampilannya cantik sekali.

Dan masih ada beberapa lagi distro linux yang saya miliki, tapi belum saya coba jadi saya belum bisa cerita,

Beginilah kalo orang awam mencoba belajar Linux sendiri. Pening… Saya kadang nyesel, kenapa saya dulu tidak diajari orang tua saya pakai Linux, ya minimal sekolah membiasakan menggunakan linux. Jadi kita saat ini tidak pening lagi ketika dihadapkan pada yang namanya Linux. Dan tidak lagi terbelenggu lagi dengan persoalan HAKI dan pembajakan…

Wish u all the best.

#Linux

Leave a Reply