Balikpapan, Kupijakkan Kakiku

Salam hangat buat Jogja,…ehm tanggal 11 September 2006 kemarin akhirnya aku tiba juga di Balikpapan. Naik pesawat dari Adi Sucipto langsung menuju Sepinggan, Bandara di Balikpapan.
Pertama datang kaget juga kotanya bersih (paling enggak pusat kotanya), lalu lintas lumayan rapi, jarang sih liat orang ngebut.
Penyebrang jalan gak nyebrang di sembarang tempat, alias lewat Zebra Cross, maklum disini jalannya di kasih pagar jadi ya lumayan aman. Orang sini ramah-ramah, mungkin karena ada perasaan senasib, sama-sama peratauan. Kalo ada orang keliatan mau nyebrang jalan, biasanya dikasih jalan, trus pengalaman yg mengesankan tuh waktu muter cari kos. Wah gak nyangka orang sini ramah ramah. Wah jauh deh sama waktu di semarang. Oh iya, angkot disini disebut taksi, gak kayak di semarang angkot sukanya ngebut, kalo disini gak suka ngebut dan sopirnya rata-rata baik.
Masyarakat Balikpapan itu heterogen, malah aku pernah dpt info katanya suku asli balikpapan gak ada. Kalaupun ada dayak, itu daerah kutai. Sini ada juga sih tapi dikit. Kebanyakan emang pendatang, sebagian besar dari Bugis (Sulsel, mereka gak mau dibilang orang Makasar, pokoknya BUGIS) dan Jawa Timur. Ada juga yang dari Jawa Tengah, Manado, Pontianak, Sumatra.
Ada hal yg sampai hari ini membuatku pusing, yaitu biaya hidup. Jangan bayangkan dengan gaji di atas 2 juta kita bisa berfoya-foya kayak di Jawa. Disini gaji segitu masih kecil. Memang di Balikpapan ini terkenal dengan biaya hidup yang tinggi. Bayangkan aja, kos paling murah 300 ribu, makan paling murah 5000, ada sih bubur kacang ijo 2000, tp apa ya tiap hari makan bubur. Ya rata-rata sekali makan 7000 an. Trus untuk barang elektronik disini lumayan mahal. Jangan berharap cari barang murah disini.
Yup..ini cerita dikit tentang Balikpapan

#Balikpapan

Leave a Reply